Selasa, 17 Juli 2012

Aku di mata mereka


Siang itu, Obrolan singkat dengan teman kantor, berawal dengan topik “Investasi”
Me     : “Mas, seandainya aku punya uang sekian rupiah, kalo aku mau investasi lebih baik kemana ya, saham, emas, property atau deposito??”
He        : “Emas batangan, emang buat apa tujuannya?”
Me     : “sekarangkan ade ku kelas 2 SMP, dia mau masuk kedokteran nanti, kedokteran itu kan bukan sedikit biaya, dan aku pun mau melanjutkan S2 ku nanti. seandainya sekarang aku punya uang, lebih baik aku apakan?? Untuk perseiapan kuliah ade ku”
She      : “Kamu masih punya orang tua kan, kenapa jadi tanggungan kamu??”
Me       : “Masih lengkap bu, ini kan cita-cita aku bu, aku ingin meringankan tanggungan pendidikan ade ku, walaupun orang tua masih berpenghasilan tapi biarlah itu untuk biaya hidup mereka. Orang tua aku ngajarin buat saling bantu sesame keluarga, abang ku kuliah dari biaya orang tua ku, aku kuliah dari biaya abang, dan nanti ade ku kuliah aku yang ingin membantu biaya itu. Bingung juga bu, aku ingin beli rumah, jadi kalo aku punya keluarga aku sudah punya rumah, aku g mau minta sama orang tua lagi, udah cukup lah aku dibiayain sampe kuliah, itu cita-cita ku.
He        : “Wah… hebat yah.. kamu jadi cewe kayak gitu, punya keinginan seperti itu”
Aku hanya tertawa dan tersipu malu karena pujian itu. *ge-er
              Hari berikutnya perbincangan kembali muncul, saat makan siang:
He        : “kamu bawa makan siang ya?? Siapa yang masak, pasti mamah nya ya???”
She      : “Mulia, mana bisa masak??”
Me       : “aku bisa kok masak,, enak aja. Iya mamah yang masakin.”
He        : “wah enak ya,, berarti kalo gitu, uang gajian kamu, kamu kasih mamah kamu??”
Me       : “heheheheh… iya,,, dari aku mulai punya penghasilan sendiri dari waktu SMA, aku selalu kasihnya ke mamah, dia yang buka amplopnya, terserah deh buat apa tu uang. Tapi paling ujung-ujungnya masuknya ke dompet kau lagi. Heheheheh :D”
              Hari senin kemarin Tanggal 16 Juli 2012, perbincangan kembali muncul, saat aku membuka dompet ku yang kosong dan menunjukkannya kepada teman kerja ku, sebelum pergi ke Bank sambil bercanda dan tertawa:
Me       : “akhirnya dompetku dihuni lagi,, hehehehe, nih liat bu dompet ku sangat memprihatinkan.”
He        :   “masa sih baru kemaren gajian masa udah ga ada duit??”
Me       : “kan aku udah bilang, uang ku dikasih ke mamah, kalo aku yang pegang bisa gawat, bisa abis.”
He        : “iya abis buat beli make up ya??”
Me       : “yaa aammmppuuunnn.. beli make up?? Nih bedak ku aja udah 6 bulan belom abis-abis, awet aku mah kalo buat yang itu”
He      : “wah enak dong yang jadi suami kamu, ga usah ribet ngebiayain make up kamu, oooyyaaa buat cicilan motor ya??”
Me       : “heheheheheheh itu tau”
              Dan saat sore harinya saat tamu dari korea datang, karena aku bisa menggunakan coffee maker machine, jadi si bos nyuruh untuk membuatkan kopi untuk tamu. Setelah tamu pergi, sisa kopi aku berikan ke temen-temen kantor.
Me       : “ayo-ayo dicobain buatan aku loh… dicoba ya”
He        : “wah udah lah cocok itu jadi istri, cepetlah minta dinikahin, beruntunglah suami yang dapet kamu”
Me       : “aamiin…” sambil tersipu malu.
Loh dinikahin??? Sama siapa??? Toh orangnya belum keliatan?? *tepok jidat.
Semoga, disegerakan, tidak dipersulit dalam pertemua, dan semoga dia orang yang terbaik yang dipilihkan oleh Allah.